Senin, 19 Juli 2010

ABRAHAM MASLOW | TEORI KEBUTUHAN BERTINGKAT

Abraham Maslow menyusun teori kebutuhan manusia menjadi lima tingkat kebutuhan.

1. Kebutuhan fisiologis (physiological needs).
Merupakan sekumpulan kebutuhan dasar yang paling mendesak pemuasannya karena berkaitan dengan
pemeliharaan biologis dan kelangsungan hidup, yaitu kebutuhan makanan, air, oksigen, aktif, istirahat, keseimbangan temperatur, sex, dan kebutuhan stimulasi sensoris.

2. Kebutuhan akan rasa aman (need for self security).
Merupakan suatu kebutuhan yang mendorong individu untuk mendapatkan ketentraman, kepastian, serta keteraturan dari keadaan lingkungannya.

3. Kebutuhan akan cinta dan rasa memiliki (need for love and belongingness).
Merupakan kebutuhan yang mendorong individu untuk mengadakan ikatan emosional dengan individu lain, baik dengan sesama jenis maupun dengan individu yang berlainan jenis dalam lingkungan keluarga maupun lingkungan kelompok di masyarakat.

4. Kebutuhan rasa harga diri (need for self esteem).
Dalam kebutuhan ini Maslow membagi menjadi dua bagian, yang pertama adalah penghormatan atau penghargaan dari diri sendiri. Yang kedua adalah penghargaan dari orang lain.
Pada bagian pertama meliputi hasrat untuk memperoleh kompetensi, rasa percaya diri, kekuatan pribadi, adekuasi, kemandirian, dan kebebasan. Pada bagian kedua antara lain adalah prestasi, dalam hal ini individu membutuhkan penghargaan atas apa yang dilakukannya.

5. Kebutuhan aktualisasi diri (need for self actualization).
Kebutuhan ini merupakan tingkat yang paling tinggi menurut Maslow, akan muncul bila kebutuhan di tingkat bawahnya telah terpuaskan dengan baik. Bentuk pengaktualisasian diri ini berbeda pada setiap orang hal ini di sebabkan adanya perbedaan individual. Ada beberapa hambatan untuk mencapai taraf aktualisasi diri. Pertama berasal dari individunya sendiri yaitu berupa ketidaktahuan, keraguan, rasa takut dari individu untuk mengungkap potensi yang di milikinya. Kedua berasal dari luar atau masyarakat, berupa kecenderungan men depersonalisasi individu, juga berupa prepresian sifat, bakat, atau potensi. Ketiga berapa pengaruh negatif yang dihasilkan oleh kebutuhan yang kuat akan rasa aman

Related Posts Psikologi:
Kepribadian Menurut Teori Psikoanalisa Sigmund Freud
Abraham Maslow | Teori Kebutuhan Bertingkat
Hypnosis


Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya


Lihat juga PAKET KEILMUAN KAMI yang lain di bawah ini:


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Budayakan Komentar yg Baik dan Sopan, NO SPAM & NO Live Link. Komentar yg tidak mengikuti rule tidak akan di publish. Thanks